USD Tengah Defensif Menunggu Pernyataan FED

USD Tengah Defensif Menunggu Pernyataan FED

Share

Ringkasan:
  • USD bertahan kuat Selasa (25/08/2020), mengabaikan tekanan jual dari pergerakan yang lebih tinggi dari ekuitas.
  • Analis mata uang Commonwealth Bank of Australia, Kim Mundy, menyatakan perkiraan lebih banyak konsolidasi dalam ekonomi zona GPB/USD karena tanda awal pemulihan ekonomi zona euro kehilangan momentum.
  • Euro saat ini di bawah $1.18 dan di perdagangkan pada $1.1791, berpotensi lanjut naik hingga $1.1834-an.

Pada Selasa (25/08/2020) ini USD bertahan kuat dan mengabaikan tekanan jual dari pergerakan yang lebih tinggi dari ekuitas, karena investor tengah meredam taruhan bearish terhadap the greenback, jelang pidato hari Kamis dari Ketua Federal Reserve, Jerome Powell.

Dolar AS yang sering jatuh saat saham naik karena investor mencari mata uang berisiko, telah bergerak lebih tinggi dalam semalam, menjatuhkan dolar Australia di bawah 72 sen AS, dan memukul euro di bawah $1.18.

Pada kenaikan di awal sesi Asia dan Aussie terakhir, diperdagangkan pada $0.7162 dan euro pada $1.1791. Dolar As stabil pada yen di 105.97 per dolar.

Ketua the Fed, Jerome Powell, Kamis mendatang menyampaikan pidato pada simposium Jackson Hole virtual dengan tema “Menjelajah Dekade ke Depan: Implikasi bagi Kebijakan Moneter.” Investor berharap Powell mampu mengatasi strategi bank, terutama target inflasi 2%, dengan spekulasi yang bisa menjadi tujuan rata-rata daripada nominal saja.

Analis Westpac FX, Imre Speizer, menyampaikan bahwa harapan setidaknya jika tidak mendapat dovish, suku bunga dapat naik dan muncul lebih tinggi dalam dolar AS. Terutama dolar mengalami penurunan besar-besaran sejak Maret.

Kenaikan kecil dalam semalam dalam imbal hasil juga mendukung dolar, terhadap mata uang utama, menahan di 93.282, sekitar 1.3% lebih dari jurang dua tahun yang dicapai seminggu lalu. Sekitar 9.4% di bawah puncak bulan Maret, meski ada tanda penurunan melambat secara luas stabil di bulan Agustus.

Taruhan bersih terhadap dolar berkurang dari level tertinggi sembilan tahun minggu lalu, dan mata uang AS telah menguat secara luas dalam beberapa hari terakhir.

Sterling sebaliknya kembali ditekan ke bawah $1.31 untuk terakhir id $1.3071, dan tidak membantu karena kurangnya kemajuan dalam sesi pembicaraan Brexit dengan Uni Eropa.

Dolar Kanada yang sensitif terhadap minyak, turun sekitar 0.3% semalam menjadi 1.3238 per dolar AS, meski harga minyak naik. Dolar Selandia Baru tidak mampu diperdagangkan di atas 66 sen selama seminggu terakhir, dengan posisi terkini $0.6524.

Selain pidato Powell, investor juga menantikan indeks Iklim Bisnis IFO Jerman, yang dirilis hari ini, dengan mengharapkan kenaikan kecil.

Angka kepercayaan konsumen AS pada bulan Agustus akan dirilis pada hari ini dan diperkirakan memberikan kenaikan kecil.

Analis mata uang Commonwealth Bank of Australia, Kim Mundy, memperkirakan lebih banyak konsolidasi dalam euro/dolar pada pekan ini karena tanda awal pemulihan ekonomi zona euro telah kehilangan momentum. Terlebih meningkatnya infeksi Covid-19 di beberapa negara Eropa, turun menjadi faktor risiko penurunan utama untuk prospek pertumbuhan zona euro.



Sumber: www.foreximf.com

Pilihan Rekomendasi Broker

Berikut pilihan rekomendasi broker yang telah kami uji secara langsung dari sisi keamanan dana, kualitas eksekusi, kemudahan deposit dan penarikan, serta banyak hal lainnya. Silahkan klik link berikut.


Recomended


Subscribe to Our
Newsletter

Indovestory Portal Berita Forex Terkini

Indovestory merupakan portal berita yang memberikan informasi terkini dan edukasi seputar kegiatan perdagangan valas atau Trading Forex.

Kategori

Hubungi Kami

Berlangganan Informasi Terbaru

Subscribe
Send Message

Get Latest news daily to your mail