Pasar Memantau Data China, USD Masih Stabil

Pasar Memantau Data China, USD Masih Stabil

Share

Ringkasan:
  • USD terpantau stabil pada perdagangan Senin (19/10/2020), didukung kekhawatiran investor terkait pemilihan AS.
  • Chris Weston, kepala penelitian di broker Melbourne Pepperstone menuturkan bahwa fiskal tetap menjadi kata kunci utama.
  • Indeks dolar stabil di awal sesi perdagangan, menyusul kenaikan 0.7% pekan lalu, berpotensi naik hingga 93.90-an.

Pada perdagangan hari Senin (19/10/2020), dolar AS terpantau stabil, didukung oleh kekhawatiran investor terhadap pemilihan AS dan prospek stimulus fiskal yang memudar. Sementara itu, yuan China bertahan kuat menjelang rilis data pertumbuhan triwulanan.

Indeks dolar stabil di awal perdagangan, menyusul kenaikan 0.7% pekan lalu ketika lonjakan kasus Covid-19 global dan kebuntuan atas paket stimulus memicu kehati-hatian.

Dolar Australia dan Selandia Baru sensitif terhadap risiko naik lebih tinggi dari ekspektasi rilis data hari Senin, menunjukkan pertumbuhan yang kuat di China. Berkebalikan dengan harapan lemah bahwa Demokrat dan Gedung Putih dapat menyetujui program pengeluaran baru.

Investor akan berfokus pada hasil pemilu untuk stimulus mendatang, dengan kemenangan Joe Biden terlihat melemahkan dolar serta meningkatkan sentimen pengeluaran besar.

Chris Weston, kepala penelitian di broker Melbourne Peperstone, memaparkan bahwa fiskal tetap menjadi kata kunci dengan tanpa melupakan langkah Partai Republik untuk meloloskan tagihan $500M dan ekspektasi RUU stimulus baru didorong pada 2021.

Pemerintahan Biden dengan kendali Senat dapat meloloskan program stimulus sebesar $3.5T. Jika Biden memenangkan kursi kepresidenan, namun Demokrat gagal memenangkan Senat, maka kemungkinan dana yang tercapai sekitar $1T. Sementara itu, jika Trump menang dan Kongres terpecah maka pengeluaran akan terbatasi antara $500M hingga $1T.

Lima belas hari setelah hari pemilihan, Biden memimpin Trump dengan sekitar 10 poin dalam jajak pendapat nasional dan memiliki keunggulan tipis di beberapa negara bagian. Keduanya akan berhadapan dalam debat terakhir pada hari Kamis mendatang.

Analis Barclays mengungkapkan dalam sebuah catatan bahwa pasar akan memperhatikan setiap potensi perubahan dalam jajak pendapat, meski secara tradisional debat terakhir memiliki dampak yang lebih kecil dalam opini publik.

Risiko utama pasar saat ini adalah pengetatan dalam jajak pendapat yang akan mengurangi kemungkinan paket stimulus fiskal Demokrat yang besar dan dapat meningkatkan kemungkinan pemilihan yang lama. Fokus utama para pedagang di Asia pada hari Senin adalah data pertumbuhan China dan data ekonomi lainnya yang dirilis 09.00 WIB.

Yuan sebagian besar mengabaikan petunjuk pekan lalu pada pembuat kebijakan China bahwa kenaikan terakhir dinilai terlalu cepat dan besar, kembali ke posisi tertinggi 18-bulan di 6.6788 untuk mengantisipasi pertumbuhan PDB yang kuat dan arus masuk modal.

Investor secara global menaruh harapan pada pemulihan yang kuat di China untuk membantu memulai kembali permintaan karena ekonomi berjuang dengan penguncian yang parah dan gelombang kedua infeksi Covid-19.

Ekonomi terbesar kedua di dunia tersebut kemungkinan akan tumbuh 5.2% pada Juli-September dari tahun sebelumnya, lebih cepat dari 3.2% kuartal kedua, menurut jajak pendapat Reuters.



Sumber: www.foreximf.com

Pilihan Rekomendasi Broker

Berikut pilihan rekomendasi broker yang telah kami uji secara langsung dari sisi keamanan dana, kualitas eksekusi, kemudahan deposit dan penarikan, serta banyak hal lainnya. Silahkan klik link berikut.


Recomended


Subscribe to Our
Newsletter

Indovestory Portal Berita Forex Terkini

Indovestory merupakan portal berita yang memberikan informasi terkini dan edukasi seputar kegiatan perdagangan valas atau Trading Forex.

Kategori

Hubungi Kami

Berlangganan Informasi Terbaru

Subscribe
Send Message

Get Latest news daily to your mail